Tuesday, May 14, 2013

Cerpen...Andai Semalam Sudah Berlalu


petang petang begini...rasa macam nak menyambung cerpen penulisan aku yang telah lama aku tinggalkan...
kalu korang dah lama polo blog aku ni, sure perasan dahulu, ye...lama dahulu aku pernah tulis sebuah cerpen...http://h-n-i.blogspot.com/2009/03/tiada-berpenghujungcerpen-yang-belum.html
tapi sayang, hingga kini cerpen tersebut masih belum berpenghujung...
kalau disambung...mungkin ianya sudah menjadi sebuah NOVEL...bukan cerpen lagi...
so hari ni, aku up kan balik cerpen hasil tulisan aku sendiri...
masih banyak yang perlu diperbaiki...tapi aku menulis sekadar untuk mengisi hati sendiri...
hehehe...bacalah kalau korang sudi...

*****

Aku termenung, aku mengelamun, tiba-tiba ku terpandang katalog giant yang ada bantal bintang kuning, ku tersenyum kerana pada ketika ni, aku teringatkan dirimu…

Ah…aku tak tahu apa kena mengena dengan diriku..hari2 aku asyik dok mengelamun jer..kekadang dok termenung..tak tahulah ntah apalah yang aku asyik dok fikirkan…


irdina...tiba-tiba aku tersentak bila aku terdengar laungan namaku…terpinga-pinga aku sebentar...ye encik,laju jer mulut aku menjawab tapi aku masih tercari-cari tuan empunya suara…ntah suara encik mana tah yang melaung namaku sebentar tadi…
"irdina…masuk ke bilik saya sekejap…ada hal yang perlu diselesaikan"... dengan tidak semena-mena aku mengikuti Encik Adam yang memanggil ku sebentar tadi..baik cik…
************************
Di bilik En. Adam…
Kenapa dengan kamu ni Irdina? Sejak akhir-akhir ni saya tengok kamu asyik dok mengelamun jer…apa yang kamu fikirkan? Kamu ada masalah ker?kalau kamu ada masalah, jangan segan kamu boleh ceritakan pada saya…saya sudi mendengarnya…terang En. Adam...

Hai panjang lebar betul penerangan En. Adam nih…apa aku nak jawab nih…kepala hotak aku ligat memikirkan jawapan yang paling bernas tuk diluahkan...
mmm, sebenarnya saya tak der apa2 masalah encik, cuma saya sering teringatkan dengan keluarga saya yang berada di kampung sana jer..tembelang aku tanpa sekelumit rasa ragu..

padahal jauh disudut hati... aku sering teringatkan Harraz…
aku tak tahu kenapa sejak dua menjak nih aku sering teringatkan dia...
wajahnya sering bermain di tubir mataku...

Saya risau tengok kamu ni irdina, dalam opis asyik dok termenung sana, termenung sini..
ntah apalah yang sedang kamu fikirkan…
tingkas En. Adam lagi...

En. Adam, jangan risau...tak der apalah..tabiat saya kut...hehehe…anyway tima kasih bebanyak di atas perhatian yang encik berikan tuh..saya amat hargai…
balasku lagi...tapi...bila difikirkan semula, tak baik aku menipu Encik Adam nih..aku tahu yang niat Encik. Adam ni suci lagi murni tapi aku pula yang tak suci…asyiklah menipu sana sini...uhuks…

Mmm…boleh saya kuar sekarang Encik, sebab ada keja yang ingin saya bereskan...
kataku memecahkan kesunyian yang melanda seketika...
baiklah, tapi ingat! Kalau kamu ada masalah jangan segan segan ceritakan pada saya yer..pesan Encik Adam kepada aku sebelum aku melangkah pergi…mmmm..ok tima kasih 
Encik…kataku lagi...sayang gak Encik Adam ni kat aku…huhuhu

********************
Ari ni, aku tak tahu apa yang nak dilakukan..nak buat kerja rasa cam malas pula…En. Adam pulak tak datang lagi..kekadang tuh aku tak tahu kenapa aku rasa cam rindu sesangat kat dia..
sehari tak nengok rupa dia yang ensem ala-ala brad pitt tu, rasa cam lama sangat…
mmm.. agak2nya aku dah jatuh syok kat En. Adam nih kut…huhuhu...
tapi jauh dilubuk hati, aku masih sayangkan Harraz...kerana bagi aku dialah segala-galanya…aku amat sayangkan dia walau ada yang nak mengorat aku…hehehehe...perasan la pulak kan...

*********************
"Dina..apa yang ko buat tuh..kan mak suruh ko angkat kain kat jemuran, ari nak hujan nih…ko dah angkat ke belum"…memekak mak aku memecahkan angan angan yang sedang melambung tinggi..alamak aku terlupa kerana asyik dok melayan novel bertajuk “ombak rindu”…not bad gak novel nih..boleh tahan gak isi kandungan dia…terlayan aku dibuatnya...seketika terbayang wajah Hariz...Izzah di layar mata...huhuhu..kalau ler Harraz tau yang aku ni jiwang, kompem kena kutuk kaw-kaw ler aku nih…

"baik mak, dina nak pegi angkat ler nih...balasku pendek...
aku tak mahu memanjangkan lagi leteren mak, aku tahu kalau tidak tentu makin panjang leterannya…malas aku nak mendengarnya…kekadang tuh aku rasa bosan ngan kehidupan aku yang tak menentu nih..bosan dengan cara hidup sendiri tapi nak buat macam maner..
aku yang pilih jalan hidup macam nih…

*******************
Hari ni aku pergi keje macam biasa, boring gila..En.Adam pun tiada hari ni sebab dia outstation kat Perak…bosan sungguh..tak tahu aku nak buat apa lagi…tapi seperti biasalah kerja aku, dengan main games nyer, tulis surat atau buat perkara² yang sewaktu dengannya…semata untuk meluangkan sedikit masa yang ada...

kring..kring..tiba-tiba telefon ku berdering..tersentak aku seketika dengan deringan telefon tersebut…
kuat sungguh, saperlah yang dok wat loud speaker kat tepon aku ni...mencik tul...hurmmm...
tapi siapa lah yang telefon pepagi rabun nih…getusku di dalam hati..

"hello..terdengar suara seorang lelaki dihujung talian…ya hello, jawabku..boleh saya bercakap dengan cik Irdina…sapa dihujung talian…ya saya sedang bercakap…
sapa disana?tanyaku ingin kepastian…
Ala...sampai hati sayang tak kenal suara abang?aik, sayang?setahu aku hanya Harraz yang memanggil aku dengan panggilan sebegitu tapi aku betul² tak cam dengan empunya suara disana…
awak jangan memain dengan saya ya.. 
banyak lagi keje yang perlu saya bereskan dari melayan orang seperti awak ni..marahku..

"ala yang, abang nih..sampai ati sayang buat abangmu begini…ni abang ler nih..

"betul ke abang nih? Soalku lagi…tapi kenapa suara abang berlainan sekali…oooo…patutlah sayang tak percayakan abang…abang demam ler sayang..dah hampir seminggu dah…sian kat abang tau..Iyer ker abang nih…berkali² Harraz menerangkan...
Masya Allah, kenapa aku tak mengenal tuan empunya suara nih..hampir berbalah aku dengannya tadi…

"sayang, yang buat apa tadi…tanya Harraz…serta merta membuatkan lamunan ku terhenti..mmm sayang teringatkan abang yerk… sambung Harraz lagi...mmm tak buat apa lah bang, tapi baru kejap tadi sayang terfikirkan pasal abang…sebenarnya sayang rindukan abang…tapi tak perlah mungkin abang terlalu sibuk kot nak jumpa sayang…kataku lagi…mmm…bila sayang dapat jumpa ngan abang nih…tanyaku lagi sedangkan tahu apa jawapan yang patut aku terima…dah nasib diri aku bercinta dengan orang sibuk….aku perlu terima hakikat tuh…

***************************

Aku terus mengelamun lagi…kali ini panjang sungguh lamunan aku…aku masih teringatkan kata-kata Harraz siang tadi…maafkan abang, abang tak dapat keluar ngan sayang ujung minggu ni
..aku kecewa dengan jawapan Harraz…bebetul kecewa…

Tiba hari minggu yang bingung buat aku…entah…aku sendiri tidak pasti apa yang sebenarnya berlaku, tapi aku tahu, aku tak macam orang lain…. Sering dapat bersama dengan pasangan memasing terutamanya hari minggu begini…tapi aku???hanya ditemani oleh katil dan bilik ku yang menjadi peneman setia…arghhh….tensen aku dengan kehidupan yang sebegini…salahkah aku mencari bahagia yang aku punya???…aku masih mencari2 jawapan yang aku inginkan…yang aku tahu, hingga kini aku tak beroleh jawapan yang aku inginkan…

**************************
Tiba-tiba telefon bimbitku berdering…tertera nama ‘wan a.d adly’ di skrin telefon tersebut…dengan tak semena-mena ingatan ku kembali menerawang pada peristiwa 2 tahun lalu…’dina, maafkan edi….kita terpaksa berpisah…luah edi dengan tenang…aku hanya memandang edi dengan pandangan yang kabur…sebak sungguh dadaku, memikirkan apa yang diucapkan oleh edi sebentar tadi….bersungguhkah dia dengan ucapan tersebut…Ya Allah!!! Dugaan apakah yang harus aku terima ini….andainya sudah tersurat jodohku bukan dengan edi, aku redha…tapi kenapa???aku bertanyakan pada edi…aku inginkan satu kepastian dari dirinya…namun, jawapan yang aku inginkan terkubur disitu saja…

tersentak lamunan aku seketika….hello…dengan tenang aku menjawab panggilan itu,…senyap…tak lama kemudian, kedengaran satu suara yang pernah menggodam jiwa dan ragaku satu ketika dulu….
hello…jawab suara dihujung sana….aku hanya terdiam, menunggu edi meneruskan bicaranya…
hai dina…kata edi dengan ceria…hai jugak, jawabku lemah…
dina apa kabar??? Dah lama edi tak dengar berita dari dina…sihatkah dina??? 
Tanya edi bertubi2…satu persatu soalan keluar dari mulut edi…
aku hanya menjawab segala persoalannya dengan tenang…beberapa minit kemudian,aku mematikan talian…ingatan ku menerawang kepada Harraz…ermm…berdosakah aku??? 
Kerana masih mengingati kekasih lama, tapi kini aku teramat menyintai dirinya….

Sedang aku membelek2 diari putih kepunyaan aku, tetiba sekeping gambar melayang terjatuh dihadapanku....Lantas aku mengambilnya...tak semena-mena aku masih lagi teringatkan perbualan aku dengan edi semalam...sedih aku mendengarkan masalah yang menimpa edi...ikatan perkahwinan edi dengan gadis pilihannya hanya mampu bertahan tak sampai 5 bulan pun.sedih...aku simpati dengan apa yang menimpanya...lantas fikiranku menerawang kepada peristiwa yang sama, yang pernah menimpa aku satu masa dulu...lantas ku buang segala perasaan yang beraja dihati...biarlah...biarlah aku teruskan kehidupan ini dengan sisa-sisa kehidupan yang ada...yang pastinya...aku pasrah dengan ketentuannya...

9 julai 2006- ermm...diam tak diam, dah hampir sebulan aku tidak ketemu dengan Harraz...telepon pun hanya sekali sekala sahaja... aku bingung memikirkan kesudahan perhubungan aku ni...Ya Allah, bukakanlah hatiku ini, dan tunjukkanlah aku ke arah kebenaran...aku hanya mampu berdoa agar perhubungan aku dan Harraz akan berkekalan buat selamanya...aku tidak sanggup kehilangan seorang insan yang amat aku sayangi...bagi aku, Harrazlah segalanya...

dina...dina..lamunan aku terhenti...aku mencari2 empunya suara...tersengih2 mamat dihadapan aku...Ya Allah, panjang tul lamunan aku...dah dekat kul 1 tengahari rupanya...

"kenapa dengan kau dina...aku nengok sejak dua menjak ni, kau punya lamunan bukan main panjang lagi...kau ada masalah ker...kalu tak keberatan, kau citer ar kat aku...kata Maira teman sepejabatku itu...ermm...tak de apalah maira, aku ok...jom kita p lunch...perut aku pun dah lapar sangat ni...ajak ku...maira hanya menggangguk...
************************
tepat jam dua, aku dan maira meneruskan kerja seperti biasa...dalam perjalanan pulang ke bilikku...aku terdengar namaku dipanggil...

irdina...kesini kejap...ada surat tuk kamu, kata cc, puan saliha...ermm...ok...jawabku pendek...uiksss SURAT KURSUS INDUKSI KHUSUS DI PORT DICKSON???aku terus membelek2 surat itu...hati aku berbelah bagi...tidak sanggup rasanya tuk meninggalkan Harraz lama-lama...namun aku sedar...itu semua adalah tanggungjawab aku...aku diberi masa selama dua hari tuk membuat keputusan sama ada aku akan menghadirkan diri atau tidak ke kursus tersebut...

kringg...kring...telepon pejabat ku berbunyi...hello...kata ku...hello jawab suara dihujung talian...dina...abang perlu jumpa dina petang ni...ada hal penting yang perlu abang jelaskan...Harraz memberitahu tujuan panggilannya itu, ermm...ok...jawabku pendek perasaanku bercampur baur...fikiranku menjadi bertambah kusut, memikirkan apakah tujuan Harraz untuk berjumpa dengan aku...mungkinkah dia ingin jelaskan tentang kedudukan perhubungan kami? Arghhhh....tensen aku bila memikirkannya... terasa lambat masa berlalu.......hatiku kian berdebar...menantikan sebuah perkhabaran yang tidak diketahui ceritanya...

seperti yang dijanjikan, aku bergegas ke tempat pertemuan kami...kelihatan Harraz sedang resah menantikan kedatangan aku...erm...aku hanya tercegat menantikan butir2 percakapan dari Harraz...namun keduanya bagaikan bisu, masing2 mengambil keputusan tuk berdiam diri...dina...akhirnya Harraz memanggil namaku...memecahkan kesunyian petang itu...sebenarnya abang ada perkara tuk diberitahu kepada dina...tapi sebelum tu, abang harap dina dapat maafkan abang...gulps...tertelan air liur aku...namun aku hanya membatukan diri, menantikan bait2 bicara seterusnya dari Harraz..."dina...maafkan abang, abang rasa...cukuplah sampai disini perhubungan kita...abang rasa, abang tak mampu nak bahagiakan dina...sambung Harraz lagi...aku terpaku...terpana aku seketika...tapi tidak semena-mena air mataku mengalir deras mendengarkan perkhabaran itu...betulkah apa yang aku dengari???Ya Allah, kuatkanlah hatiku untuk menghadapi kenyataan ini...tapi mengapa???tanyaku kepada Harraz dalam keseduan...Harraz hanya diam membisu...jawablah bang...tapi mengapa...mengapa...aku ingin kepastian...Harraz memandang wajahku...tergaris kesayuan diwajahnya...maafkan abang dina...abang tak berdaya...mungkin inilah yang terbaik buat kita...kata Harraz lagi...aku terdiam...tidak sanggup rasanya mendengarkan kata-kata Harraz lagi...namun aku pasrah dengan segala ketentuannya...
***********************
kini dah seminggu Harraz memutuskan perhubungan kami...tanpa jawapan dan sebab-sebab yang pasti...di pejabat, aku sering termenung...aku tidak seceria dulu...mungkin perpisahan ini merupakan cabaran yang paling berat bagi aku...ya Allah berikanlah aku kekuatan untuk menghadapi perpisahan ini...

____To Be Continued____

hurmm..tak sesambung jugak...hurmm...aku perlukan masa untuk menyambung cerpen ni...
pepun terima kasih bagi yang sudi membaca cerpen aku yang tunggang langgang ni...
huhuhu....

6 comments

Tuesday, May 14, 2013 3:56:00 PM

saya kagummmmmmm!!!!!!

Tuesday, May 14, 2013 4:17:00 PM

ade bakat ...peerrghhh

Tuesday, May 14, 2013 4:53:00 PM

Dah bley hasilkan novel ni CM ☺☺

Tuesday, May 14, 2013 9:47:00 PM

Bravo!

Wednesday, May 15, 2013 1:39:00 AM

Cpt kasi habis. Ni pun mcm langkau2 nak cpt je kau menaip kak. Takpe, best. Sila teruskan. Gigih tau nak kasi habis.

Wednesday, May 15, 2013 12:26:00 PM

wah...menariks nie..kat opis baca tak feel..malam2 sikit..baca kat umah..nanti Ayu komen lagi tau..

Post a Comment